Kultwit @Yusuf_Mansur – #tantangan

Kultwit @Yusuf_Mansur – #tantangan

20-Jun-12
Ini tantangan juga untuk ummat Islam dan Islam untuk membumikan agama rahmatal-lil-‘aalamiin, tapi tetap tidak toleran sama maksiat&dosa.
Agama mana sih yang menoleransi “maksiat” jadi blh&ursn individual? ngga ada. Kecuali agama itu pun sudah diduduki oleh sekuleris/liberalis.
Bhw isyu intolerasi dikemukakan, saya mmbritahu, di Indonesia, yang mayoritas muslim, begitu rendah hati&baik mmbri ruang kawan-kawan non untuk ibdh.
Jgn kasus kecil yang dibesar2kan lalu jadi senjata bahwa Islam agama intoleran. Apalagi kasus yang terjadi masih perlu diteliti… Ada apa?
Kalo lempeng2 aja, lurus2 aja, ngga papa koq. Silahkan ibadah. tapi kalo udah penipuan izin, dll., lalu malah jadi Islam yang diserang? Wuah2…
Skrng ini ngawur. Anak saya aja sekarang udah terbiasa melihat yang melambai. sudah tidak dianggap lagi jadi pnyakit. sebab dijejali trus yang melambai2.
Thd maksiat&dosa: lesbi, homo, gay, saya tidak mmusuhi orangnya. Malah kasian. tapi kasian itu bukan lantas mmbiarkan, Apalagi mmfasilitasi.
Tdk ada dosa yang sifatnya individualis. Smua brdampak. terhadap yang bgini, Islam ngajarin jangan toleran. Minimal ktika tak mampu, ya doa.
Ada 2 orang nih misalnya pacaran. Lalu apa kita mmbiarkan? Dpn mata kita? Kalo ngga mampu mencegah, ya jangan permisif. Minimal doa.
Jgn pula lalu yang pacaran itu bilang, ini pacar, pacar gue. Gue mau ngapain keq, trserah gue. Wuaaaahhh…
Lantas begitu kita brusaha mengingatkan, disangkah lah, ini negeri bebas bos… Saudara melanggar hak saya Dengan pacar saya…
Itu kan ngga bener. Masa orang pacaran di depan mata, lalu kita ngga negor Dengan alasan itu hak dia pada. Kalo ngga berani negor, lain soal.
Tp ngga boleh negor, sebab itu hak dia, berpacaran. Ini kebablasan. Dosa itu ngga boleh dibiarkan. Ini cuma contoh aja.
Dosa yang pacaran dpn umum, kacau banget. Pertama, bikin kita pengen, he he he. Piiiisss… Kalem. ngga pake urat. Tenang, tenang.
Dia&pacarnya ngga bisa juga berciuman dpn umum. Lalu mengatakan, bibir, bibir gue. Bibir pacar gue, bibir pacar gue. Repot kalo udah bgini.
Bagaimana kalo kemudian ada yang menggantikan paksa? Pacar lakinya dipinggirin, lalu pacar perempuan itu gantian dimacem2in…
Kalo udah begini, disebutlah, penistaan perempuan… Woooooo… Kan bibir, bibir gue…??? ngga bener… ngga ada dosa individualis.
Kita hidup ini beramai2. Ada aturannya. Islam ngatur itu. Wajah keras Islam, pasti ada sebab, kalo pun itu terjadi. jangan salahkan Islamnya.
Dan jangan ampe juga akhirnya kita bnr2 membiarkan. Kalo pembiaran, itu bukan lagi hak asasi manusia. tapi udah paham barat, liberal asli. Bebas.
Ada yang buka tmpt maksiat, lalu kita ancurin? Kita ditangkep. Step 17 itu untuk ngancur2in maksiat. Ada proses. tapi kalau udah kelewatan?
Kl udah kelewatan, misal, lalu lalang perempuan2&laki2 yang keterlaluan. Trus brn2 kelewatan, ya step 17 bisa dipercepat. jadi step ke-3.
Islam harus banget menampilkan wajah yang sejuk. Damai. tapi jangan ampe ada juga yang gunain ini buat nginjek. kalau ada yang nginjek, masa ngga bangun?
PR besar buat ummat Islam juga harus cepet dikerjain; hidup bersih, jangan nyampah. Tertib, bhkn ktika brlalu lintas, rukun ama tetangga…
Jadilah orang yang baik hati, tidak sombong, lagi rajin menabung… He he he…
Ok ya, pandai2 lah nempatin kebebasan berkespresi. Ada agama yang Dengan sangat indah mengatur. Dan jadi lah yang berani negor, tapi Dengan santun…
Kecuali saya bilang, kemudian udah malah nantangin banget, ya ambil lah sikap. kita punya juga aparat penegak hukum. saya masih prcy.
Ada juga jln dialog. Ada jln doa. Ada jln nasihat. Coba brbagai pintu. Bila tidak jg, ya barulah berangkat u mmrangi.
Jgn lupa, bentengi diri&keluarga. Di luar rumah, gawat? Di dalam rmh juga gawat, kalo benteng itu lemah.

Related posts:

  1. Kultwit @Yusuf_Mansur – #JIL
  2. Kultwit @Yusuf_Mansur – #drim
  3. Kultwit @Yusuf_Mansur – #Rajab
  4. Kultwit @Yusuf_Mansur – #khataman
  5. Kultwit @Yusuf_Mansur – #siapa

Kultwit @Yusuf_Mansur – #tantangan

Leave a Reply